Melawan Trump Di Saat Pesta Bagian 4

Dia juga menjanjikan akan ”mengganggu tanpa kekerasan pelantikan orang yang tak satu pihak pun kecuali para electoral college untuk memilihnya”. ”Dan saya akan melakukan sesuatu sendiri sebagai warga swasta (kegiatan yang tak akan saya ungkapkan sekarang),” katanya. Rencana protes besar-besaran itu sudah tersiar luas. Ada yang bahkan menyebutnya sebagai ”kakek dari semua protes”. Menurut laporan U.S. News & World Report dua pekan lalu, setidaknya ada dua protes besar pada hari pelantikan: aksi yang satu akan digelar secara damai di sepanjang rute pawai pelantikan dan yang satu lagi diselenggarakan oleh unsur-unsur ”radikal” yang disebut-sebut bertujuan ”menghentikan pertunjukan”—melumpuhkan Washington, DC; New York; dan kota-kota lain.

Legba Carrefour, seorang anarkis yang menjadi petugas hubungan masyarakat dari DisruptJ20, penyelenggara protes yang radikal, mengatakan rencana kelompoknya adalah menghentikan pelantikan. ”Kami terang-terangan soal itu. Kami mencoba menciptakan kelumpuhan di seluruh kota hingga ke tingkat yang saya kira tak pernah dilihat sebelumnya di DC. Kami berusaha menutup setiap pergerakan masuk ke kota dan setiap pos pemeriksaan di sekitar rute pawai pelantikan.” Demonstrasi yang akan dipusatkan di McPherson Square, di pusat kota Washington, itu didasari keyakinan bahwa kemenangan Trump adalah stempel bagi kebangkrutan demokrasi perwakilan.

Penyelenggara DisruptJ20 berpendapat, proses demokrasi tak bisa digunakan sebagai dalih untuk berdiam diri. Partai Demokrat, atau partai dan politikus lain, disebutkan hanya menawarkan versi yang lebih lembek dari hal yang sama. ”Jika mau ada perubahan positif dalam masyarakat,” demikian pernyataan resmi DisruptJ20, ”kita harus mewujudkannya sendiri, bersama, melalui aksi langsung”. Moore, yang menyertakan tautan ke website DisruptJ20 dalam salah satu pesannya, bisa dimasukkan ke kelompok yang sama. Dan tak ada satu hal pun yang menyurutkan tekadnya, termasuk hasil sidang electoral college yang mengesahkan kemenangan Trump.

Dia berkeras, sampai tengah hari pada 20 Januari, Trump belum menjadi presiden. Karena itu, dia menyatakan akan terus berjuang dan ”berharap menemukan jalan legal, tanpa kekerasan, untuk menghentikan kegilaan ini”. Dia memang masih menyembunyikan tindakan lain yang akan dilakukannya, tapi di e-mail mengenai apa yang akan terjadi setelah pelantikan dia menulis: ”Saya berharap Republiken meminta sidang pada Sabtu, 21 Januari, dan memulai proses legislasi, menyetujui rancangan undang-undang menjadi undang-undang dengan pemungutan suara, dan dengan segera mengirimkannya ke Pennsylvania Avenue agar ditandatangani Trump. Bencana tak terelakkan ini menuntut siapa pun terlibat sekarang—semua harus terlibat! Ini bukan latihan!”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *